SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
BerandaNasionalApa dan Bagaimana Kiprah ACT yang lagi Trending

Apa dan Bagaimana Kiprah ACT yang lagi Trending

Apa dan Bagaimana ACT yang lagi Ramai Dibicarakan
Apa dan Bagaimana ACT yang lagi Ramai Dibicarakan

Organisasi ini pertama kali melakukan aksinya sejak tahun 1994 di Liwa, Lampung Barat dalam merespons bencana gempa bumi.

Beragam komentar dilontarkan warganet terkait limbungnya ACT.

Banyak dari warganet memberikan kritikan dan sindiran dengan beragam kalimat yang tajam.

Bahkan pegiat media sosial Eko Kuntadhi juga menyindir gaji CEO Aksi Cepat Tanggap atau ACT sebesar Rp250 Juta per bulan.

Baca JugaFarel Prayoga: Di Hati Ini Hanya ada Pak JokowiAda Agnez Mo sampai Jhonny Iskandar di Synchronize Fest 2022

Menurutnya gaji CEO ACT, yang merupakan lembaga filantropi itu itu jauh lebih besar dari gaji komisari dan dirut BUMN.

Bahkan menurut Eko, gaji petinggi ACT di level tengah bisa mencapai Rp80 Juta sebulan, berdasarkan laporan media Tempo.

Baca JugaPersib Belum Tentukan Pengganti Rene AlbertAda Agnez Mo sampai Jhonny Iskandar di Synchronize Fest 2022

Hal itu dikatakan Eko melalui akun Twitternya @_ekokuntadhi, Minggu (3/7/2022).

“Gaji CEO Rp250 juta sebulan. Level tengah bisa Rp80 juta sebulan. Fasilitas kendaraan Alphard atau Fortuner. Semua hasil mengepul sumbangan. Komisaris sama dirut BUMN mah, lewat….,” kata Eko.

Ia juga menyertakan foto sampul majalah Tempo dengan judul utama ‘Kantong Bocor Dana Umat’.

Di sana juga tertulis kalimat yang menyebutkan ACT tengah limbung lantaran pelbagai penyelewengan dana donasi masyarakat yang ditenggarai dilakukan oleh pendiri dan pengelola lembaga filantropi itu.

Baca JugaPosisi Irianto Jadi Bek Kanan Persib saat Bertemu PSIS dinilai BaikPersib Belum Tentukan Pengganti Rene Albert

Artikel ini telah tayang di WartaKotalive.com dengan judul Polri Diminta Selidiki ACT yang Diduga Selewengkan Dana Umat Hingga Gaji CEO Rp250 Juta Per Bulan, https://wartakota.tribunnews.com/2022/07/04/polri-diminta-selidiki-act-yang-diduga-selewengkan-dana-umat-hingga-gaji-ceo-rp250-juta-per-bulan?page=2.

Penulis: Budi Sam Law Malau | Editor: Budi Sam Law Malau.

“Tempo menamainya Aksi Cepat Tilep!,” ujar Eko di cuitan berikutnya sembari menyematkan tulisan laporan utama tempo dengan judul Aksi Cepat Tilap.

Dibawahnya tertulis laporan Tempo yang menyebutkan para petinggi lembaga pengelola dana sosial Aksi Cepat Tanggap (ACT) diduga menyelewengkan donasi publik.

Baca JugaPersib Belum Tentukan Pengganti Rene AlbertRobert Rene Albert Ucapkan Hatur Nuhun, Mundur dari Persib

Duit sedekah itu diduga sebagian digunakan untuk memenuhi gaya hidup bos-bos ACT.

Mengutip isi laporan Tempo itu, disebutkan bahwa gaji yang diterima petinggi Aksi Cepat Tanggap terlihat jomplang bagaikan bumi dan langit jika dibandingkan dengan gaji di lembaga filantropi lain.

“Kantong Bocor Dana Umat. Lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap limbung karena pelbagai penyelewengan. Pendiri dan pengelolanya ditenggarai memakai dana donasi masyarakat untuk kepentingan pribadi,” demikian narasi tertulis dalam sampul majalah Tempo tersebut.

Baca JugaRiesca Rose : Jangan Tuduh Aku Selingkuhan SuleAda Agnez Mo sampai Jhonny Iskandar di Synchronize Fest 2022

Contohnya saja, gaji tertinggi di lembaga filantropi Indonesia yakni Dompet Dhuafa misalnya sebesar Rp 40 juta.

“Yang lain di bawah Rp 30 juta,” ungkap Direktur Komunikasi dan Aliansi Strategis Dompet Dhuafa, Bambang Suherman.

Sementara gaji petinggi di lembaga filantropi lainnya yakni Rumah Zakat lebih kecil lagi dibanding ACT dan Dompet Dhuafa.

Baca JugaAda Agnez Mo sampai Jhonny Iskandar di Synchronize Fest 2022Posisi Irianto Jadi Bek Kanan Persib saat Bertemu PSIS dinilai Baik

“Gaji tertinggi di lembaga kami tidak lebih dari Rp 25 juta,” ujar Direktur Pemasaran Rumah Zakat, Irvan.

Tag:
ADVERTISING
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Rekomendasi untuk Anda

Berita Lainnya