SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
BerandaKesehatanPenelitian Besar Cacar Monyet, Ungkap ada Gejala Baru

Penelitian Besar Cacar Monyet, Ungkap ada Gejala Baru

Penelitian Besar Cacar Monyet Ungkap ada Gejala Baru
Penelitian Besar Cacar Monyet, Ungkap ada Gejala Baru

Sebuah penelitian besar cacar monyet atau monkeypox mengungkapkan adanya gejala baru dari wabah yang terus menyebar sejak Mei lalu tersebut.

Sebuah studi yang diprakarsai oleh Queen Mary University of London dan diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine menilai total 528 kasus cacar monyet dari 16 negara berbeda.

Studi tersebut menemukan secara keseluruhan, sekitar 98% dari mereka yang terinfeksi adalah pria gay atau biseksual. Cacar monyet terutama menyebar melalui kontak fisik langsung dengan orang yang terinfeksi. Dari 98% pasien, total 41% hidup dengan HIV.

Baca JugaTerungkap Isi Chat Putri Candrawathi saat Brigadir Joshua Ulang TahunHasil Liga 1: Bali United vs RANS Nusantara FC: Spaso Brace, Bali United Menang 3-2

Meski begitu, penelitian masih berlangsung untuk menentukan apakah monkeypox ditularkan secara seksual.

“Ini dapat menyerang siapa saja. Kami mengidentifikasi sembilan pria heteroseksual dengan cacar monyet. Kami mendesak kewaspadaan saat memeriksa ruam akut yang tidak biasa pada siapa pun, terutama ketika ruam dikombinasikan dengan gejala sistemik, untuk menghindari diagnosis yang hilang pada orang heteroseksual,” kata studi tersebut, melansir Newsweek, Minggu (24/7/2022).

Baca JugaNuning Fuad Hasyim Bertekad Kembalikan Kejayaan Partai GolkarSinopsis Yang Hilang dalam Cinta, Serial Terbaru Reza Rahadian dan Sheila Dara

Salah satu gejala utama yang terkait dengan cacar monyet lainnya adalah ruam lesi yang pecah di kulit. Penelitian mengungkapkan bahwa area yang paling umum muncul lesi adalah alat kelamin dan anus, bukan bagian tubuh lainnya. Area paling umum berikutnya untuk lesi adalah batang tubuh, seperti lengan, atau kaki.

Sebanyak 54 pasien juga dilaporkan mengalami ulkus genital tunggal atau luka yang muncul di area kelamin, termasuk penis, vagina, dan sekitar anus. Ini menjadi salah satu gejala cacar monyet yang saat ini belum dikenal secara luas.

Namun studi tersebut juga mencatat bahwa ulkus genital tunggal juga umum terjadi pada infeksi menular seksual (IMS). Studi tersebut mengatakan temuan ini harus dilaporkan ke profesional perawatan kesehatan, sehingga monkeypox lebih mudah didiagnosis dan diobati.

Baca JugaPersib Bandung Kalah, Robert Alberts PasrahHarga BBM Shell Turun, Harga Pertamax malah Naik, Mulai 3 Agustus 2022

Sekitar 61 pasien dari mereka yang terinfeksi juga melaporkan nyeri anorektal, proktitis, tenesmus, atau diare atau kombinasi dari gejala-gejala tersebut.

Studi ini juga melaporkan gejala orofaringeal pada 26 orang, termasuk lesi di dalam mulut dan amandel, serta sakit tenggorokan, nyeri menelan, dan tenggorokan yang meradang. Ada juga kasus lesi yang muncul di kelopak mata, namun ini hanya tercatat pada tiga orang.

Selain lesi, gejala umum lainnya yang dilaporkan termasuk demam (62% orang), lesu (41%), mialgia (31%), dan sakit kepala (27%). Pembengkakan kelenjar getah bening juga dilaporkan terjadi pada 56% orang.

Baca JugaHarga BBM Shell Turun, Harga Pertamax malah Naik, Mulai 3 Agustus 2022Hasil Liga 1: Bali United vs RANS Nusantara FC: Spaso Brace, Bali United Menang 3-2

Menurut penelitian, beberapa dari mereka yang terkena gejala anal dan oral sangat kesakitan sehingga harus dirawat di rumah sakit. Studi tersebut mencatat bahwa inilah mengapa sangat penting untuk mengetahui gejala-gejala baru ini sehingga otoritas perawatan kesehatan lebih siap untuk mengobati pasien monkeypox.

Kini cacar monyet resmi diumumkan sebagai darurat kesehatan global dengan level alarm tinggi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Ada lebih dari 14.500 kasus yang tercatat, dengan lebih dari 2.100 di antaranya berada di Amerika Serikat (AS).

ADVERTISING
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Rekomendasi untuk Anda

Berita Lainnya