Ad 970x250

Intelijen Israel Tembak Mati Ahli Nuklir Iran

body image 2021091908 2
Pejabat tinggi Iran mengerubungi keranda Mohsen Fakhrizadeh. (Wikimedia Commons/Fars News Agency)

BERITA-Teka-teki kematian kepala ilmuwan nuklir militer sekaligus ‘Bapak Program Senjata’ Mohsen Fakhrizadeh pada November 2020 lalu, setelah media Amerika Serikat (AS) Sabtu kemarin melaporkan Mossad, badan intelijen Israel, berada di balik kematian tersebut.

Laporan tersebut juga mengatakan, Mossad menggunakan senapan penembak jitu yang dioperasikan dengan teknologi kecerdasan buatan (AI), serta dikendalikan dari jarak jauh.

Mengutip The Jerusalem Post dari The New York Times, sejumlah kontroversi meliputi peristiwa ini. Beberapa sumber intelijen mengatakan, pembunuhan Fakhrizadeh sama pentingnya dengan kemunduran Iran dalam mengejar bom nuklir seperti penghancuran fasilitas nuklir Natanz pada Juli 2020.

“Agen Iran yang bekerja untuk Mossad telah memarkir truk pickup Nissan Zamyad biru di sisi jalan yang menghubungkan kota Absard ke jalan raya utama. Tempat itu berada di sedikit ketinggian dengan pemandangan kendaraan yang mendekat. Tersembunyi di bawah terpal dan bahan konstruksi pengalih di bak truk adalah senapan mesin penembak jitu 7,62 mm,” sebut laporan tersebut mengutip The Jerusalem Post 18 September.

“Sekitar pukul 1 siang, tim penyerang menerima sinyal bahwa Tuan Fakhrizadeh, istrinya, dan tim penjaga bersenjata dengan mobil pengawal akan berangkat ke Absard, di mana banyak elit Iran memiliki rumah kedua dan vila liburan,” lanjut laporan itu.

Selanjutnya, laporan tersebut merinci bagaimana penembak jitu yang menghabisi Fakhrizadeh melakukannya dari jarak jauh, dari Israel, lebih dari 1.600 kilometer jauhnya, karena regu pembunuh telah lama meninggalkan Iran.

Senapan yang digunakan adalah model khusus dari senapan mesin FN MAG buatan Belgia yang dipasang pada peralatan robot canggih. Senapan itu diselundupkan ke negara dalam potongan-potongan kecil selama beberapa bulan, karena jika digabungkan, semua komponennya akan memiliki berat sekitar satu ton penuh.

Satu detail baru dalam laporan itu adalah, bahan peledak yang digunakan untuk menghancurkan bukti senjata jarak jauh sebagian gagal, meninggalkan cukup banyak senjata utuh bagi Iran untuk mengetahui apa yang telah terjadi.

Banyak dari rincian di atas diterbitkan oleh The Jewish Chronicle dalam sebuah laporan pada Bulan Februari, menyusul laporan yang bertentangan di Iran, Israel dan secara global pada Bulan November dan Desember 2020, tentang apakah senjata jarak jauh atau tim fisik digunakan.

Pada saat pembunuhan itu, sebagian besar analis media pertahanan dan intelijen Israel sangat condong ke teori tim fisik, melihat skenario senjata jarak jauh sebagai disinformasi untuk membuat Iran tidak mengejar tim fisik.

Pada saat laporan Februari oleh Jewish Chronicle, Post diberitahu perencanaan pembunuhan yang dimulai pada Maret 2020 itu akurat, tetapi beberapa aspek dari laporan tersebut, seperti telah membuat program nuklir Iran mundur lima kali. tahun, tidak akurat.

The Post sekarang dapat mengkonfirmasi bahwa bagian senjata jarak jauh dari Jewish Chronicle dan sekarang laporan Times akurat.

Sementara semua pejabat intelijen dan pertahanan Israel masih memuji pembunuhan tersebut, karena menghentikan program senjata nuklir Iran secara dramatis ketika itu. Saat ini atau sepuluh bulan kemudian, Iran diperkirakan satu bulan lagi untuk memproduksi uranium yang diperkaya yang cukup untuk sebuah bom nuklir.

The Post kemudian melaporkan bahwa seorang pria yang tidak dikenal secara publik bernama “Farhi” menggantikan Fakhrizadeh, meskipun para ahli mengatakan bahwa dia tidak dapat sepenuhnya diganti.

Beberapa orang akan mengatakan bahwa operasi itu berhasil membuat program nuklir Iran kacau selama beberapa bulan, tetapi Teheran telah lama pulih.

Di sisi lain, sejumlah pihak mengatakan kendati Iran memutuskan untuk memindahkan pengayaan uraniumnya hingga 90%, yaitu tingkat persenjataan, mereka masih harus mengumpulkan komponen lain dari kemampuan senjata nuklir.

Ini termasuk tugas-tugas yang berkaitan dengan peledakan dan pengiriman rudal. Fakhizadeh akan bersinar dalam tugas-tugas ini dan kehilangannya akan tetap dirasakan dan memperlambat upaya tersebut. (*)