970x250

21 Maret, Asteroid Lebar 1 Kilometer Tinggi 3 Kali Menara Eiffel Lintasi Bumi Jalur Berubah Bisa Kiamat

nasaasteroidillustration
Ilustrasi: Asteroid (NASA)

BERITA-Asteroid terbesar yang terbang melintasi Bumi tahun ini akan lewat akhir pekan ini. Asteroid bernama 231937 (2001 FO32) akan melintas di dekat planet kita pada tanggal 21 Maret 2021.

Baca: Benarkah UFO Teori Konspirasi? Rencana Indonesia Mencari Alien

Asteroid itu kira-kira lebarnya satu kilometer dan merupakan asteroid terbesar yang akan melewati Bumi tahun ini. 2001 FO32 akan datang dalam jarak 7,5 juta kilometer dari planet ini. 

Menurut pengamatan dari NASA, batu luar angkasa melesat melalui tata surya dengan kecepatan 34,4 kilometer per detik atau sekitar 123.000 kilometer per jam. Ini lebih dari 100 kali lebih cepat dari kecepatan suara, yaitu 343 meter per detik. Tinggi sekitar 3 kali menara Eiffel, dan ditemukan 20 tahun lalu. NASA mengatakan, fenomena ini akan memungkinkan para astronom melihat asteroid tersebut dari dekat.

Syukurnya The Virtual Telescope Project sudah dekat, memungkinkan masyarakat untuk melihat akibat dari melesatnya asteroid itu dalam perjalanan di luar Bumi.

Saat asteroid berlayar ke tata surya, The Virtual Telescope Project akan menayangkan siaran langsungnya, dimulai di situs webnya pada pukul 4 pagi GMT pada 22 Maret 2021.

“21 Maret 2021, Asteroid yang Berpotensi Berbahaya 231937 (2001 FO32) akan melintas cukup dekat tetapi aman dengan kita, melintas sekitar 2 juta kilometer dari Bumi,” tulis The Virtual Telescope Project.

Meskipun tidak ada risiko terhadap Bumi, NASA tidak dapat mengesampingkan dampak di beberapa titik di masa depan. Inilah mengapa asteroid ini telah ditetapkan sebagai ‘asteroid yang berpotensi berbahaya’ (PHA). 

NASA mengatakan: “Potentially Hazardous Asteroids (PHA) saat ini didefinisikan berdasarkan parameter yang mengukur potensi asteroid untuk melakukan pendekatan yang mengancam ke Bumi.

Secara khusus, semua asteroid dengan jarak persimpangan orbit minimum (MOID) 0,05 au atau kurang dianggap PHA. “Kadang-kadang, jalur orbit asteroid dipengaruhi oleh tarikan gravitasi planet, yang menyebabkan jalurnya berubah,” kata NASA.

Para ilmuwan percaya asteroid yang tersesat atau pecahan dari tabrakan sebelumnya telah menghantam Bumi di masa lalu dan memainkan peran utama dalam evolusi planet Bumi.

Sesuatu yang dikenal sebagai efek Yarkovsky dapat menyebabkan asteroid mengubah jalurnya. Efek Yarkovsky terjadi ketika batuan luar angkasa dipanaskan di bawah sinar matahari langsung dan mendingin untuk melepaskan radiasi dari permukaannya. 

Pada akhirnya, hal ini dapat menyebabkan sedikit perubahan pada orbit asteroid – lebih kecil dari 40 kilometer – yang dapat menimbulkan konsekuensi selama jutaan tahun. (*)