Ad 970x250

Kapal Riset Baruna Jaya IV Milik BPPT Temukan Lokasi Diduga Cockpit dan Ekor Sriwijaya Air SJ-182

ErsR1B9VQAIm72t
Kapal Riset Baruna Jaya IV BPPT terus berupaya mencari CVR Sriwijaya Air. Dengan alat ROV telah ditemukan 34 titik lokasi potongan SJ182, 2 diantaranya diduga bagian cockpit dan ekor pesawat. (Dok. BPPT)

JAKARTA — Kapal Riset Baruna Jaya IV milik Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menemukan lokasi diduga cockpit dan ekor pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Tim gabungan masih terus berupaya mencari alat perekam suara kokpit atau cockpit voice recorder.

Kepala BBPPT Hammam Riza mengatakan Kapal Riset Baruna Jaya IV masih berada di area pencarian dan terus berupaya mencari alat perekam suara kokpit atau cockpit voice recorder (CVR) yang menjadi bagian dari kotak hitam (black box) pesawat tersebut. “Pencarian CVR terus dilakukan menggunakan robot bawah laut yang biasa kita kenal dengan nama Remotely Operated Vehicle (ROV) sejak Rabu malam hingga Kamis dini hari pukul 02.00 WIB,” kata Hammam di Jakarta, Kamis (14/1).

Penurunan ROV dilengkapi dengan Ultra Short Baseline (USBL) yang dapat menunjukkan posisi koordinat, sehingga lintasan ROV dan setiap potongan benda yang ditemukan di dasar laut juga dapat ditentukan posisinya. Terkait hasil penyisiran ROV sampai dengan dini hari tadi, dalam radius 53 meter persegi, berhasil ditemukan 34 titik potongan pesawat, dengan potongan terjauh berjarak 53 meter dari titik alat rekam data penerbangan atau flight data recorder (FDR) ditemukan.

Dari hasil pemantauan oleh tim BPPT bersama Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) yang berada di kapal Baruna Jaya (BJ) IV, Kepala Balai Teknologi Survei Kelautan Djoko Nugroho menuturkan dua dari 34 titik lokasi potongan SJ 182, diduga merupakan bagian cockpit pesawat. “Melalui monitor ruang kendali ROV di kapal BJ IV, diduga bagian tersebut adalah throttle, dan juga terdapat sebuah bagian besar yang diduga kuat merupakan ekor pesawat, dimana CVR dan FDR berada,” kata Djoko.

Data penemuan lokasi 34 titik dari potongan-potongan bagian pesawat tersebut, BPPT sudah berkoordinasi dengan KNKT, dan selanjutnya data 34 titik diteruskan kepada tim penyelam untuk melakukan penyisiran secara detail dalam radius 53 m. “Menindaklanjuti data lokasi 34 potongan bagian pesawat tersebut, mulai tadi pagi sampai dengan siang ini pasukan dari TNI Angkatan Laut terus melakukan penyelaman, dengan memprioritaskan pada dua titik yang diduga bagian ekor dan cockpit pesawat,” ujar Djoko.

Djoko menuturkan keterlibatan Kapal Baruna Jaya saat menemukan Black Box pesawat Lion Air PK LQP di perairan Karawang pada tahun 2018, bahwa FDR dengan CVR ditemukan dengan jarak kurang lebih 80 meter. Tim ahli perekayasa di Kapal Riset BJ IV membuat area penyisiran 200×200 meter persegi dan kemudian membuat kotak grid 20×20 meter persegi, di mana titik pusat dari area tersebut adalah koordinat ditemukannya FDR.

“Kami memulai penyisiran dari tengah. Dengan memulai dari kotak 20×20 meter persegi yang terdekat dengan posisi ditemukannya FDR, agar pencarian menggunakan ROV bisa lebih detail dan terukur. Tujuannya agar penyisiran berlangsung efektif dan tidak menyisir ke lokasi yang sama,” ujarnya. (*)