Ad 970x250

Pasokan Oksigen Tidak Tersedia RS Al Islam Bandung Tidak Menerima Pasien Sesak Nafas

img 20210704 wa0033
RS Al Islam Bandung Instagram

BERITA-RS Al Islam Bandung tidak menerima pasien dengan keluhan sesak napas saat ini hingga beberapa waktu ke depan. Kebijakan ini diambil karena pasokan oksigen tabung menipis di saat melonjaknya pasien COVID-19.

Selanjutnya, pihak rumah sakit akan melakukan evaluasi pada 7 Juli terkait kebijakan tersebut.

Informasi ini diumumkan pihak rumah sakit melalui akun media sosial resmi RS Al Islam, @rsalislambandung. 

‘Pengumuman. Sehubungan dengan tidak tersedianya pasokan oksigen, maka sementara kami tidak dapat menerima pasien dengan keluhan sesak napas dan akan kami evaluasi hingga tanggal 7 Juli 2021,” tulis keterangan akun Instagram @rsalislambandung.

https://www.instagram.com/p/CQ5zP-xt3Z8/?utm_source=ig_web_copy_link

Sementara itu, sesak napas saat melakukan isolasi mandiri di rumah ada tipsnya. Dokter spesialis paru dari RSUP Persahabatan Jakarta, dr Praseno Hadi Sp.P mengatakan, tidur tengkurap atau posisi proning dapat menjadi terapi bagi pasien COVID-19 yang mengalami sesak napas saat melakukan isolasi mandiri di rumah.

“Trik yang dapat kita lakukan untuk pasien yang sesak napas, tidak punya oksigen di rumah satu caranya adalah coba tidur tengkurap secara berkala selama 30 menit atau 60 menit yang dilakukan berulang,” kata Praseno yang juga paru konsultan KIC Departemen Pulmonologi dan Kedokteran Respirasi FKUI pada konferensi pers harian PPKM Darurat yang dipantau secara daring di Jakarta, dilansir Antara, Minggu, 4 Juli.

Dia mengatakan, tujuan posisi tersebut adalah agar distribusi oksigen dalam paru menjadi lebih merata. “Jika pasien tidak sanggup tidur tengkurap bisa dilakukan posisi tidur miring ke kanan atau ke kiri,” tambah dia.

Sesak napas menjadi salah satu tanda khas yang dialami pasien COVID-19 karena mengalami kekurangan oksigen akibat infeksi paru yang berlebihan. Karena itu kebutuhan oksigen menjadi penting.

Sementara kondisi saat ini, orang-orang mengantre dimana-mana mencari oksigen bahkan oksigen menjadi mahal dan langka. Begitu pula dengan rumah sakit banyak yang mengalami kekurangan oksigen.

Selain melakukan posisi tidur tengkurap, menurut dr Praseno, saat ini juga penting untuk memiliki alat oxymeter untuk mendeteksi saturasi atau tingkat oksigen di dalam darah seseorang.

“Alangkah baiknya pasien atau keluarga punya alat pulse oxymetri untuk mengukur saturasi oksigen, kalau kurang dari 90 maka segera beri oksigen atau tidur tengkurap atau miring ke kanan-kiri. Kalau usaha itu tidak bisa maka mau tidak mau harus memberi oksigen, kalau tidak bisa juga harus dirujuk ke rumah sakit,” katanya. (*)