SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
BerandaNasionalAir Mata Soeharto Saat Ditinggalkan oleh Istri Tercinta

Air Mata Soeharto Saat Ditinggalkan oleh Istri Tercinta

Presiden Soeharto dan Ibu Tien Soeharto
Presiden Soeharto dan Ibu Tien Soeharto semasa hidup

Di kediamannya, Soeharto begitu bersedih karena sang istri tercinta, Siti Hartinah, meninggal dunia. Bu Tien, begitu Siti Hartinah dikenal, terkena serangan jantung sekitar pukul 04.00 WIB.

Ia sempat dibawa ke RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, sebelum akhirnya dinyatakan tutup usia pukul 05.10 WIB. Soeharto pun tak kuasa menahan duka. Dia beberapa kali mengusapkan sapu tangannya ke wajah untuk menghapus air mata.

Air mata Soeharto akhirnya jatuh juga. Ruang tamu kediaman presiden kedua RI itu jadi saksinya. Kala itu, 28 April 1996, awan kelabu menggantung di sekitar Jalan Cendana, Menteng, Jakarta Pusat.

Baca JugaKota Modern dan Tersembunyi di Papua, Inilah Kuala KencanaPengabdi Setan 2: Communion Tayang Besok, Joko Anwar: Seram tapi Menghibur

Kisah sedih ini turut disaksikan oleh Satyanegara, dokter ahli bedah saraf yang juga anggota Tim Dokter Kepresidenan. Pagi itu, Satya tiba di rumah duka di Jalan Cendana sekitar pukul 07.00 WIB. Ia melihat jenazah Ibu Tien dibaringkan di ruang tamu.

Satya masuk untuk menyampaikan belasungkawa. Di situ Soeharto memeluk erat dirinya. “Pak Harto memeluk saya, kemudian berkata sangat perlahan, ‘Piye to, kok ora iso ditolong…? (Bagaimana, kok tidak bisa ditolong?)’,” tutur Satya dilansir dari buku Pak Harto, The Untold Stories terbitan Gramedia Pustaka Utama (2011).

Baca JugaRiesca Rose Dituding Jadi Selingkuhan SuleSamaritan, Film Superhero Dibintangi Sylvester Stallone

Mendengar Soeharto, Satya tidak mampu mengucapkan satu kata pun. Ia turut merasakan kesedihan Soeharto lewat air mata yang diteteskan sosok “The Smiling General” itu. “Saya hanya tertegun, turut merasakan dalamnya kepiluan di hati Pak Harto,” tutur pria yang mendapat gelar doktor bidang neurologi dari Universitas Tokyo pada 1972 itu.

Jenderal gigih Satya masih merawat Soeharto hingga penguasa Orde Baru itu tak lagi berkuasa. Bagi Satya, Soeharto adalah sosok yang disiplin.

Dia terkagum-kagum pada kegigihan Soeharto ketika berjuang melawan stroke yang dideritanya. “Ketika Pak Harto terkena stroke, setiap hari saya menyaksikan beliau berusaha mengatasinya dengan keuletan dan disiplin yang tinggi,” kata Satya.

Baca JugaSiapapun Lawan di Semifinal AFF, Timnas U-16 SiapHarga BBM Shell Turun, Harga Pertamax malah Naik, Mulai 3 Agustus 2022

Satya bertutur, salah satu cara Soeharto berjuang melawan stroke adalah berusaha sekuat tenaga untuk kembali menggerakkan tangannya. “Pak Harto berusaha sekuatnya untuk segera bisa lagi menorehkan tanda tangannya, seutuh dan setegas saat ia belum stroke,” kisah Satya. Bagi Satya, Soeharto adalah pasien yang istimewa.

Sosok jenderal bintang lima itu menurutnya mampu mengimbangi berbagai bentuk tindakan medis. “Seberapa pun berat dan menyakitkan—dengan kontrol diri dan mental yang hebat,” kenang Satya. “Di usianya yang 80-an tahun, kekuatan fisik Pak Harto bagaikan mobil berkekuatan empat mesin turbo,” tutur mantan Direktur Utama Rumah Sakit Pusat Pertamina pada 1979-1998.

Mungkin karena itu juga keluarga atau Tim Dokter Kepresidenan mengaku kesulitan membujuk Soeharto untuk dirawat di rumah sakit. Soeharto dianggap tidak mau, kecuali sangat terpaksa.

Baca JugaSiapapun Lawan di Semifinal AFF, Timnas U-16 SiapKemenkes Nyatakan Satu Warga Jateng Suspek Cacar Monyet

“Pak Harto tidak ingin merepotkan karena setiap kali semua kerabat yang datang menjenguk beliau akan disorot kamera media massa dan diberitakan. Pak Harto merasa jauh lebih tenang di rumah,” ujar Satya.

Hari ini, tepat 8 Juni, merupakan hari lahir Soeharto. Presiden kedua RI itu lahir 8 Juni 1921 di Kemusuk, Bantul, Yogyakarta. Soeharto mengembuskan napas terakhirnya pada 27 Januari 2008 dalam usia 86 tahun karena gagal organ mutlifungsi.

ADVERTISING
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Rekomendasi untuk Anda

Berita Lainnya