Ad 970x250

Aksi Kepala Siput Laut Memisahkan Diri dari Badannya dan Menumbuhkan Badan Baru Selama 3 Minggu

030521 sm sea slug m
gigazine.net

BERITA-Para ilmuwan Jepang baru-baru ini menemukan peristiwa tak biasa dari seekor siput laut yang berada di laboratoriumnya. Kepala siput laut tersebut memisahkan diri dari badannya dan menumbuhkan badan baru dalam tiga minggu.

Baca: Kambing Moncong Mirip Kerbau Tanduk Seperti Antelop, Menyendiri di Goa, Penampakan di Gunung Leuser

Bisa dibilang, siput laut ini adalah satu-satunya hewan yang bisa menumbuhkan tubuh baru secara mandiri. Sebelumnya, sudah umum jika hewan menumbuhkan ekor yang terputus seperti cicak atau kadal. 

Tetapi siput laut ini, yang termasuk dalam kelompok yang disebut sacoglossans, dapat membawanya ke tingkat berikutnya dengan menumbuhkan kembali tubuh yang sama sekali baru. Bahkan siput laut ini bisa melepaskan kepalanya dari tubuh yang lama secara mandiri.

Kepala siput itu dapat bertahan hidup secara mandiri selama berminggu-minggu, sebagian berkat kemampuannya yang tidak biasa untuk berfotosintesis seperti tanaman yang mereka ambil dari ganggang yang mereka makan. Ajaibnya juga, tubuh asli yang dipenggal juga bisa terus hidup berhari-hari atau bahkan berbulan-bulan tanpa kepala mereka.

Baca: Misterius, Bulu-bulu Pendek di Tubuhnya, Tinggi Tidak Lebih Satu Meter Berjalan Seperti Manusia

“Kami percaya bahwa ini adalah bentuk paling ekstrim dari otonomi dan regenerasi di alam,” kata penulis utama Sayaka Mitoh, seorang mahasiswa doktoral di Universitas Wanita Nara di Jepang, kepada Live Science .

Penyelidikan lebih lanjut mengungkapkan bahwa spesies siput laut sacoglossan lain (Elysia atroviridis) juga mengalami regenerasi jenis ini dan bahkan seekor siput mampu melakukan cara ini lebih dari sekali. 

Mitoh pertama kali menemukan perilaku aneh ini secara tidak sengaja ketika dia melihat kepala siput laut sakoglossan yang terlepas (Elysia cf. marginata) mengelilingi tubuhnya yang terlepas di dalam tangki di Yusa Lab di Nara Women’s University pada tahun 2018.

“Suatu hari, saya menemukan seorang Elysia cf. marginata dengan kepala dan tubuhnya terpisah. Kupikir siput malang itu akan segera mati,” kata Mitoh. Namun alih-alih mati, luka di belakang kepala siput itu dengan cepat sembuh dan digantikan oleh tubuh yang benar-benar baru.

“Setelah beberapa hari, kepala mulai meregenerasi tubuh dan saya bisa melihat detak jantung. Sungguh luar biasa. Saya sangat senang dan lega ketika saya menemukannya bisa meregenerasi tubuh,” kata Mitoh kepada Live Science.

Setelah sekitar tiga minggu, siput telah menumbuhkan 80% dari tubuhnya yang semula hilang, termasuk semua organ vital yang telah lama tidak dapat ia jalani. Tubuh siput yang baru adalah replika sempurna dari aslinya, yang menurut para peneliti juga cukup baik dengan sendirinya. 

“Tubuh yang lama terus bergerak dan hidup selama berhari-hari hingga berbulan-bulan,” kata Mitoh. “Anda bisa melihat jantung berdetak” di dalam mereka, tambahnya. Namun, tubuh yang dipenggal itu tampaknya tidak mampu menumbuhkan kepala baru sendiri.

Bagaimana tepatnya siput meregenerasi tubuh mereka dari kepala ke bawah masih belum diketahui, tetapi para peneliti menduga sel punca – sel khusus yang tidak berdiferensiasi yang memiliki potensi untuk diubah menjadi semua jenis sel – memainkan peran penting.

Para ilmuwan juga tidak yakin bagaimana siput laut memotong kepala mereka dari tubuh mereka pada awalnya atau mengapa mereka menginginkannya, terutama ketika tidak ada alasan yang terlihat untuk membuang tubuh lama mereka dan memulai lagi.

Sebuah teori mengatakan bahwa siput melakukannya untuk menghilangkan parasit internal yang telah menginfeksi tubuh lamanya. Namun, cara itu mungkin juga dilakukan untuk bertahan dari serangan predator dengan mengorbankan tubuh mereka dan melarikan diri sebagai kepala otonom. 

Namun, para peneliti menemukan bahwa hanya siput yang lebih muda yang mampu melakukan otonomi dan regenerasi. Ketika kepala siput yang lebih tua dihilangkan, kepalanya bertahan hingga 10 hari tetapi mereka tidak pernah mulai makan dan tidak mulai beregenerasi sebelum mati.

Diketahui kalau sakoglossan memiliki senjata rahasia, yaitu mampu melakukan kleptoplasti, atau kemampuan untuk mencuri kloroplas – bagian sel yang memungkinkan tumbuhan mengubah sinar matahari menjadi energi melalui fotosintesis – dari ganggang yang mereka makan dan gunakan dalam prosesnya. memiliki jaringan sendiri. Ini memungkinkan siput untuk berfotosintesis, yang memberi mereka cukup energi untuk memulai proses regenerasi. (*)