Ad 970x250

Mark Zuckerberg Dituding Tak Peduli Banyaknya Informasi Salah Soal Covid-19 di Facebook

202110280923 main
Mark Zuckerberg, dianggap tak peduli dengan banyak mis informasi di facebook. (foto: instagram)

KLIKSATU.COM-Informasi yang salah tentang COVID-19 merajalela di Facebook. Seperti yang baru-baru ini terungkap dalam dokumen internal, CEO Mark Zuckerberg secara aktif menolak peneliti yang menemukan cara untuk menghentikan hal itu.

Sementara semua merek Big Tech sedang menghadapi banyak masalah panas saat ini, Facebook telah menjadi target yang sangat besar karena beberapa alasan. Facebook juga disebut menjadi salah satu sumber misinformasi terbesar untuk pemilihan AS 2016 dan 2020, sering diisi dengan teori konspirasi yang merajalela, dan kini menjadi rumah bagi kebohongan tanpa henti mengenai COVID-19 dan vaksin terkait.

Kritik ini meningkat hingga 11 kali ketika The Wall Street Journal menerbitkan serangkaian laporan pada bulan September. Berdasarkan dokumen internal yang bocor dari pelapor Frances Haugen (mantan ilmuwan data di Facebook), laporan tersebut menegaskan kembali apa yang telah lama dicurigai banyak orang tentang Facebook.  Misalnya, bahwa Facebook secara aktif menciptakan perpecahan di antara pengguna, berbahaya bagi anak-anak, dan lain-lain.

Setelah Haugen bersaksi melawan Facebook di Capitol Hill dan menyerahkan lebih banyak dokumen ke SEC, 17 publikasi berita terbesar meninjaunya dan menerbitkan temuan mereka sendiri (sekarang dikenal sebagai Facebook Papers).

Dalam salah satu artikel yang diterbitkan oleh The Washington Post, sebuah berita gembira yang sangat menarik terungkap. Bukan rahasia lagi bahwa informasi yang salah ada di mana-mana di Facebook. Apakah orang yang membuat atau membagikan postingan yang tidak akurat tentang pandemi, pemilu, atau peristiwa terkini lainnya, itu bisa dibilang salah satu masalah terbesar yang dihadapi situs saat ini.

Pada April 2020, para peneliti menciptakan sistem yang berpotensi mengurangi “misinformasi terkait virus corona” hingga 38 persen. Setelah diberi informasi ini, Mark Zuckerberg menolak dan membiarkan kebohongan informasi tentang COVID terus menyebar.

Berdasarkan laporan tersebut, para peneliti sedang mencari cara untuk mengurangi “ujaran kebencian, ketelanjangan, kekerasan grafis, dan informasi yang salah” yang membanjiri Umpan Berita orang-orang di Facebook. Solusi yang ditemukan oleh para peneliti pada dasarnya akan membatasi promosi konten yang dianggap menyesatkan.

Seperti yang dijelaskan, “Para peneliti mengusulkan batasan untuk meningkatkan konten yang diprediksi oleh algoritme umpan berita akan dibagikan ulang, karena serial ‘pembagi ulang’ cenderung berkorelasi dengan informasi yang salah.” Setelah mempresentasikan solusi ini kepada Zuckerberg – dan membuktikannya dapat mengurangi kesalahan informasi COVID hingga hampir 40 persen – Zuckerberg menolak tuduhan para peneliti.

Mengapa? Menurut Anna Stepanov, direktur proyek penelitian, “Mark tidak berpikir kita bisa melebarkan sayap.” Lebih khusus lagi, tanggapan Zuckerberg kepada tim adalah bahwa “Kami tidak akan meluncurkan jika ada pertukaran materi dengan MSI.

MSI adalah kata sandi internal Facebook untuk ‘interaksi sosial yang bermakna’. Ini pada dasarnya bagaimana Facebook mengukur cara orang menggunakan dan berinteraksi dengan situs. Jika MSI naik, itu berarti orang menghabiskan lebih banyak waktu di Facebook dan terlibat dengan pengguna lain. Jika MSI turun, yang terjadi sebaliknya. Dengan kata lain, Zuckerberg mengabaikan alat untuk mencegah misinformasi COVID secara drastis karena berpotensi mengganggu lalu lintas situs web.

Itu juga tidak terlalu mengejutkan mengingat tindakan Facebook sebelumnya. Ini adalah perusahaan yang berulang kali terbukti menempatkan kepentingannya sendiri di atas kepentingan orang lain. Entah itu, mengakui bahwa tombol “Suka” menyebabkan kecemasan kepada pengguna yang lebih muda, atau Dewan Pengawasnya sendiri yang mengakui ada masalah transparansi, Facebook memiliki banyak masalah yang perlu ditangani. Sebaliknya, Facebook justru mempermainkan perubahan nama dan menginvestasikan 10 miliar dolar AS dalam metaverse dongengnya. (*)