Ad 970x250

Jelang Akhir Desember, Jupiter dan Saturnus Berada di Titik Terdekat Sejak 800 Tahun

jupsat superkonjungsi 01

JAKARTA – Jupiter dan Saturnus sering terlihat berjauhan. Namun menjelang akhir Desember dua planet terbesar di tata surya itu akan sangat dekat satu sama lain sehingga tampak tumpang tindih.

Hal tersebut disampaikan oleh NASA. Fenomena ini akan menciptakan semacam “planet ganda” yang belum terlihat sejak abad pertengahan.

Mengutip The New York Times, Senin, 7 Desember, selama dua pekan ke depan, saat orbitnya sejajar lebih dekat, planet-planet ini akan menarik lebih dekat sampai tampak hanya berjarak sepersepuluh derajat. Pertemuan tersebut, yang dikenal sebagai konjungsi besar terjadi setiap 20 tahun sekali.

Tapi konjungsi Saturnus dan Jupiter kali ini istimewa, kata para astronom. Fenomena tahun ini akan spesial karena kedua planet juga sangat dekat dengan Bumi.

Kedua planet terlihat dekat dengan Bumi terakhir kali terjadi 1623, 14 tahun setelah Galileo membangun teleskop pertamanya. Saat itu konjungsi yang terjadi berjarak 13 derajat dari matahari, sehingga hampir mustahil untuk dilihat dari Bumi, kata Amy C. Oliver, juru bicara Center for Astrophysics, Harvard and Smithsonian.

Peristiwa kedua planet dekat dengan Bumi berikutnya akan kembali terjadi paling cepat pada 2080, kata Oliver. Hal tersebut membuat konjungsi tahun ini menjadi tontonan sekali seumur hidup bagi kebanyakan orang dewasa.

Di seluruh Amerika Serikat (AS), pemandangan terbaik dari kedua planet yang hampir sejajar adalah setelah matahari terbenam. Tengoklah ke bagian barat daya langit, kata para astronom.

“Ini adalah acara astronomi yang sangat elegan untuk dilihat di langit malam,” kata Renu Malhotra, seorang profesor ilmu planet di Universitas Arizona. “Sungguh peristiwa yang sangat romantis melihat planet-planet ini saling mendekat.”

Meskipun paling baik adalah dilihat dengan teropong atau teleskop, perjumpaan Jupiter dan Saturnus juga dapat terlihat dengan mata telanjang. Konstantin Batygin, seorang profesor ilmu planet di Institut Teknologi California, mengatakan bahwa dia telah mengamati Jupiter, planet favoritnya, dan Saturnus semakin dekat satu sama lain saat berjalan-jalan di malam hari.

“Ini adalah peristiwa astronomis langka di mana Anda dapat mengapresiasi gerakan planet-planet mengelilingi matahari tanpa menjadi astronom,” kata Profesor Batygin.

“Anda masih bisa pergi keluar menjelang Natal dan berkata, ‘Wow, kedua planet itu benar-benar dekat satu sama lain, dan biasanya tidak.’ Ini adalah salah satu waktu yang langka ketika keagungan tata surya muncul dengan sendirinya ke mata telanjang.”

Tapi pertemuan planet seperti itu tidak selalu disambut baik. Di zaman kuno, orang menganggap sejajarnya planet sebagai pertanda buruk atau pertanda bencana, kata Profesor Malhotra.

“Ada alasan untuk takut bahwa para dewa bersekongkol ketika mereka semakin dekat di langit malam,” katanya. “Ini mungkin memiliki arti yang tidak menyenangkan bagi orang-orang di Bumi.”

Konjungsi adalah hasil dari jalur orbit Jupiter dan Saturnus menjadi segaris, jika dilihat dari Bumi. Jupiter mengorbit matahari setiap 12 tahun dan Saturnus setiap 29 tahun. Meskipun kedua planet tampak berdekatan, kedua planet sebenarnya tidak sedekat itu. Faktanya, jarak mereka akan lebih dari 400 juta mil.

“Jupiter dan Saturnus akan muncul sebagai dua bintang yang berkelana yang berada tepat di atas satu sama lain,” kata Profesor Batygin. “Jika Anda menunggu cukup lama, itu pasti akan terjadi, karena jalur orbitnya berpotongan. Tapi itu tidak sering terjadi.”

Beberapa orang menyebut fenomena konjungsi sebagai bintang Natal karena kedatangannya sekitar hari libur. Pada hari-hari sebelum dan sesudah 21 Desember, segera setelah hari gelap di luar, semua orang harus pergi keluar dan melihatnya. (*)