SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
BerandaNasionalJokowi Diwawancarai Wartawan Asing, Institute Ecosoc Rights Beri Tanggapan Menohok

Jokowi Diwawancarai Wartawan Asing, Institute Ecosoc Rights Beri Tanggapan Menohok

35254 jokowi
Presiden Joko Widodo. [ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan]

KLIKSATU.COM-Organisasi masyarakat sipil, The Institute for Ecosoc Rights ikut merespon cuplikan video Presiden Joko Widodo alias Jokowi yang diwawancarai oleh jurnalis BBC News, Karishma Vaswani terkait penanganan pandemi COVID-19 di Indonesia.

Institute for Ecosoc Rights menilai bahwa jawaban Presiden Jokowi atas pertanyaan Karishma Vaswani tidak adanya penyesalan yang dilakukan pemerintah terkait tingginya angka kematian COVID-19 di Indonesia.

“Jawaban Presiden sama sekali tidak menunjukkan penyesalan terbesar yang dilakukan pemerintahannya terkait tingginya angka kematian. Presiden meletakkan masalah tingginya angka kematian pada kapasitas RS, bukan pada kebijakannya yang abai terhadap ancaman dan sains” tulis Institute for Ecosoc Rights di Twitter resminya, ecosocrights, Ahad (31/10/2021).

Baca JugaElon Musk Telah Beli Manchester United?Manchester City Rekrut Sergio Gomez dari Anderlecht

Mereka menilai bahwa jawaban Jokowi justru menunjukan Pemerintah tidak mampu mempertanggungjawabkan kebijakannya yang membuat tingginya angka kematian.

“Padahal di tengah pandemi pemerintah terus menerus menyangkal bahwa kapasitas RS terbatas,” katanya.

Baca JugaRobert Rene Albert Ucapkan Hatur Nuhun, Mundur dari PersibIni Dia 5 Karya BJ Habibie yang Mendunia

“Dengan berdalih terbatasnya kapasitas rumah sakit, Presiden justru menganggap kematian tinggi itu sebagai hal yang tidak bisa dicegah dan yg wajar terjadi. Sudah tidak bisa mempertanggungjawabkan kebijakannya, eh menyesal pun tidak,” tuturnya.

Adapun dalam video yang ditayang ditayang BBCNews, Jokowi ditanya oleh Karishma Vaswani tentang tanggungjawab pemerintah terkait jumlah kematian yang tinggi yakni Indonesia akibat COVID-19.

okowi lantas menjawab tentang fasilitas rumah sakit yang penuh hingga berdampak pada tinggi angka kematian.

Baca JugaPosisi Irianto Jadi Bek Kanan Persib saat Bertemu PSIS dinilai BaikPembawa Baki Paskibraka Nasional 2022 adalah Dewa Ayu Firsty

“Dulu 56.000 kasus (per hari) memang rumah sakit kita, fasilitas kesehatan kita penuh dan tidak mampu menampung. Saat itulah memang terjadi kematian yang sangat banyak, hampir 2.000 (kematian) per hari. Tetapi saat ini, sudah kita bisa tekan, bisa kita kendalikan” ujar Jokowi.

Karishma Vaswani kemudian menanyakan kesalahan Pemerintah Jokowi yang dilakukan hingga terjadi angka kematian yang tinggi. Jokowi kemudian berbicara tentang fasilitas kesehatan yang belum baik.

“Ya, menurut saya (karena) fasilitas kesehatan kita yang belum baik. Ini yang akan kita perbaiki dengan reformasi di bidang kesehatan Indonesia, utamanya fasilitas kesehatan, kemudian peningkatan pembangunan SDM yang lebih merata di seluru Indonesia” katanya.

Baca JugaAda Agnez Mo sampai Jhonny Iskandar di Synchronize Fest 2022Posisi Irianto Jadi Bek Kanan Persib saat Bertemu PSIS dinilai Baik

“Ingat bahwa fasilitas kesehatan di Jawa dengan di luar Jawa itu perbedaannya sangat jauh sekali. Ini yang ingin kita kejar” sambungnya. (*)

Tag:
ADVERTISING
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Rekomendasi untuk Anda

Berita Lainnya